Connect with us
no

BERITA

Bentrok di Baghdad Berlanjut, Lima Orang Tewas

10 November 2011


Oleh: Reuters


 

kelung.com – Pasukan keamanan Irak menewaskan sedikitnya lima orang pada hari Sabtu (9 November) kemarin ketika mereka memukul mundur para demonstran kembali ke kamp utama mereka di Baghdad dengan menggunakan amunisi langsung, gas air mata dan bom suara, kata polisi dan petugas medis. Bentrokan itu melukai lebih banyak orang dan berhasil membuat pasukan keamanan kembali mengendalikan semua akses kecuali satu jembatan besar yang menghubungkan distrik perumahan dan bisnis di ibukota Irak timur dengan markas pemerintah di seberang sungai Tigris.

Pemerintah menjanjikan reformasi yang bertujuan mengakhiri krisis. Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi mengatakan pada hari Sabtu kemarin bahwa partai-partai politik telah “membuat kesalahan” dalam menjalankan negara mereka, mengakui legitimasi protes untuk membawa perubahan politik dan berjanji reformasi pemilu.

Protes massa dimulai di Lapangan Tahrir di Baghdad pada 1 Oktober ketika demonstran menuntut pekerjaan dan perbaikan layanan, dan membesar di ibu kota dan kota-kota selatan dengan seruan untuk perbaikan sistem politik yang dianggap sektarian. Ini adalah tantangan terbesar dan paling rumit selama bertahun-tahun bagi tatanan politik yang dibentuk setelah invasi yang dipimpin Amerika Serikat (AS) saat menggulingkan diktator Saddam Hussein pada 2003.

Irak, yang kelelahan akibat konflik dan sanksi embargo selama beberapa dekade, telah menikmati sedikit ketenangan setelah ISIS dikalahkan pada tahun 2017. Namun pemerintah tidak dapat menemukan jawaban untuk gelombang kerusuhan saat ini yang mengadu domba seluruh kelas politik dengan sebagian besar pemuda pengangguran menganggur yang tidak melihat perbaikan dalam kehidupan mereka bahkan saat di masa damai.

Meskipun pemerintah berjanji akan melakukan reformasi, pasukan keamanan telah menggunakan kekuatan represif sejak awal dan menewaskan lebih dari 280 orang di seluruh negeri. Pada hari Sabtu, pasukan anti huru-hara memukul mundur para pengunjuk rasa dari beberapa jembatan yang mereka coba tempati selama seminggu dan Tahrir Square, yang merupakan titik kumpul utama bagi para demonstran.

Para pengunjuk rasa masih mengokupasi Jembatan Jumhuriya dengan cara mendirikan barikade untuk menghindari polisi.

Namun para demonstran khawatir sasaran berikutnya adalah Tahrir Square dan Jembatan Jumhuriya. Bentrokan baru meletus setelah malam jatuh di dekat Lapangan Tahrir, dengan suara gas air mata dan granat kejut ditembakkan bergema di sekitar Baghdad pusat, seperti yang terjadi setiap malam selama seminggu terakhir dua minggu.

“Polisi telah mengambil kembali hampir seluruh area di depan kami. Mereka maju dan tebakan saya malam ini mereka akan mencoba untuk mengambil Tahrir, “kata seorang pemrotes, yang menyebut namanya hanya sebagai Abdullah.

DIJANJIKAN REFORMASI, DIHANTAM TEMBAKAN SUAR

Pada hari Sabtu, beberapa demonstran melemparkan bom molotov ke arah pasukan keamanan di jembatan lain, dan para pemuda membawa bom bensin buatan sendiri ke blok menara di dekatnya, bersiap untuk bentrokan lebih lanjut.

Di sebuah klinik darurat terdekat, sukarelawan medis Manar Hamad mengatakan dia telah membantu merawat puluhan korban luka pada hari Sabtu saja. “Banyak yang terkena pecahan bom dari bom suara dan lainnya tersedak gas air mata atau terkena langsung oleh tabung gas. Orang-orang mati seperti itu, ”katanya ketika tembakan langsung terdengar dan sirene ambulans meraung.

Polisi dan petugas medis mengatakan lima orang ditembak hingga tewas dan lebih dari 140 lainnya cedera di Baghdad, pada Sabtu kemarin. Seorang juru kamera Reuters melihat seorang pria dibawa oleh sukarelawan medis setelah tabung gas air mata menghantamnya langsung di kepala.

Ketika kekerasan makin meningkat, Abdul Mahdi mengeluarkan pernyataan yang tampaknya mengambil nada yang lebih damai dan mendesak untuk kembali ke kehidupan normal setelah berminggu-minggu kerusuhan yang telah merugikan negara puluhan juta dolar, meskipun ekspor minyak krusial belum terpengaruh.

“Kekuatan dan partai politik adalah institusi penting dalam sistem demokrasi apa pun, dan telah membuat pengorbanan besar, tetapi mereka juga membuat banyak kesalahan,” katanya.

Dia mengatakan protes adalah mesin sah perubahan politik tetapi mendesak demonstran untuk tidak mengganggu “kehidupan normal”. Abdul Mahdi menjanjikan reformasi pemilu dan mengatakan pemerintah akan melarang kepemilikan senjata oleh kelompok-kelompok bersenjata non-negara yang dituduh membunuh demonstran, dan akan ada investigasi kematian demonstran.

Pernyataannya itu disampaikan sehari setelah Grand Ayatollah Ali al-Sistani, ulama senior Syiah senior yang berkuasa di Irak, mendesak para politisi untuk mencari jalan keluar yang damai dari krisis dan meminta pasukan keamanan bertanggung jawab untuk menghindari kekerasan lebih lanjut.

Di Irak selatan, operasi dilanjutkan di pelabuhan komoditas Umm Qasr, kata seorang pejabat pelabuhan, setelah ditutup selama hampir 10 hari sementara pengunjuk rasa memblokir pintu masuknya. Umm Qasr menerima impor biji-bijian, minyak nabati dan pengiriman gula yang memberi makan suatu negara yang sebagian besar bergantung pada makanan impor.

Otoritas di pusat kota Basra, kota kedua yang kaya minyak di Irak, mendirikan perimeter keamanan, mencegah pengunjuk rasa berkumpul pada hari Sabtu, setelah dua orang tewas di sana pada hari Jumat dalam bentrokan antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan.

Konsulat Kuwait di Basra mengatakan pihaknya menarik stafnya dari kota itu, di tengah situasi keamanan yang memburuk, kata seorang pejabat konsulat. (*)

 


Terjemahan: Greenhill Weol
Editor: Gratia Karundeng
Foto: Reuters


 

Total Page Visits: 125 - Today Page Visits: 4
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *